UA-145931898-1

Apa Perbedaan Antara Sarung Tangan Steril Dan Nonsteril?

Comments · 177 Views

Sebagai profesional kesehatan, Anda mungkin menyadari pentingnya menggunakan sarung tangan steril saat melakukan prosedur medis

Sebagai profesional kesehatan, Anda mungkin menyadari pentingnya menggunakan sarung tangan latex  steril saat melakukan prosedur medis tertentu. Tapi apa perbedaan antara sarung tangan steril dan nonsteril, dan mengapa itu penting? 

Dalam posting blog ini, kami akan mengeksplorasi risiko tinggi yang terkait dengan infeksi situs bedah (ILO), patogen yang bertanggung jawab atas sebagian besar IDO, dan cara menghindarinya dengan menggunakannya. Kami juga akan membahas pentingnya pemeriksaan kesehatan dan prosedur pemeriksaan kesehatan, serta bagaimana mengurangi risiko tertular mikroba.

 

Dalam dunia medis, dua kata "steril" dan "disinfeksi" banyak digunakan. Tapi apa artinya, dan bagaimana perbedaannya? Artikel ini akan memberikan gambaran dasar tentang kedua istilah ini dan kegunaannya yang berbeda dalam dunia medis. Selain itu, kita akan berbicara tentang cara melakukan teknik steril dengan benar dan mendiskusikan pentingnya sterilisasi di unit gawat darurat.

 

Disinfeksi adalah proses pemusnahan bakteri, virus, jamur, dan mikroorganisme lainnya untuk membuat suatu ruang atau benda bebas dari keberadaannya. Desinfeksi dapat dilakukan dengan cara fisik (seperti uap), kimia (seperti pemutih klorin), atau metode (seperti sinar ultraviolet).

 

Steril berarti "benar-benar bersih," dan mean digunakan saat menggambarkan lingkungan atau objek yang telah didesinfeksi. Dibedakan dari sterilisasi, yang menghilangkan sebagian besar kecuali spora bakteri. Sterilisasi menghilangkan semua bahan hidup termasuk spora

 

Teknik Steril

 

Ada beberapa teknik sterilisasi yang dapat digunakan untuk membersihkan dan mensanitasi alat kesehatan. Beberapa metode yang paling populer termasuk uap, panas kering, etilen oksida (ETO), dan pengolahan uap air bertekanan tinggi.

 

Uap adalah teknik sterilisasi yang paling umum digunakan di rumah sakit dan laboratorium medis di seluruh dunia. Ini menggunakan udara panas untuk membunuh mikroorganisme di permukaan atau di ruang tertutup. Keuntungan menggunakan uap untuk sterilisasi termasuk laju efektif yang cepat, kebutuhan energi yang rendah, tapak yang kecil, dan dampak lingkungan yang rendah. 

 

Panas kering adalah metode lain yang populer untuk mensterilkan peralatan medis. Ia menggunakan suhu di atas 300–340 derajat Fahrenheit hingga 150 menit untuk menghancurkan bakteri atau jamur. Panas kering memiliki tingkat efektif yang cepat tetapi dapat merusak bahan sensitif jika tidak ditangani dengan benar.

 

Ethylene oxide (ETO) adalah gas eksplosif yang digunakan untuk mendisinfeksi dan membersihkan peralatan dan bahan sensitif. Telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk digunakan di fasilitas pengolahan makanan, rumah sakit, laboratorium penelitian, pabrik industri, dan pengaturan perawatan kesehatan lainnya Proses 1-6 jam 

 

Metode radiasi (sinar gamma) adalah cara populer untuk mensterilkan barang. Ini melibatkan paparan bahan yang dikemas terhadap radiasi, yang dapat berupa non-ionik atau pengion. Radiasi non-pengion aman untuk orang yang melakukan prosedur, sedangkan radiasi pengion mengharuskan operator untuk memakai alat pelindung. Metode udara panas sangat ideal untuk bahan kering seperti barang pecah belah dan bubuk, karena ditempatkan di dalam rak oven udara panas sampai disterilkan.

Comments